Komisi Penyiaran Indonesia
Twitter
Facebook
English Version
Webmail
Links

Siaran Pers: Penghargaan Program Siaran Ramadhan 2015

Jakarta - Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) dan Mejelis Ulama Indonesia (MUI) kembali menyelenggarakan Penghargaan Program Siaran Ramadhan 2015. Acara ini adalah ajang penghargaan untuk program siaran yang tayang selama Ramadhan dengan parameter siaran yang sesuai dengan aturan Pedoman Perilaku Penyiaran dan Standar Program Siaran (P3SPS), relevan dengan spirit Ramadhan, dan siaran yang menghibur sekaligus mendidik bagi pemirsa. 

Dalam pengawasan siaran Ramadhan, selain bekerjasama dengan MUI, KPI juga melibatkan masyarakat melalui saluran aduan dan apresiasi atas tayangan siaran yang tayang di televisi. Dari hasil pengawasan itu dilakukan sejumlah proses penilaian hingga didapatkan program acara yang layak diganjar penghargaan.

Berbeda pada tahun sebelumnya, KPI dan MUI memberikan apresiasi untuk  sejumlah program acara. Namun tahun mengalami beberapa perubahan, dengan pembagian jenis penghargaan untuk seluruh program yang tayang selama Ramadhan, yakni penghargaan untuk program siaran Ramadhan terbaik dan Apresiasi Program Siaran Ramadhan. 

Penghargaan program acara terbaik diberikan untuk tayangan yang dianggap memenuhi kriteria, Kualitas; substansi materi yang relevan dan kontekstual dengan Ramadhan, Kreativitas; Pengemasan yang menarik dan disukai pemirsa, Orisinalitas; keaslian ide program, dan Kontinuitas; konsistensi dan survive. 

Program acara Ramadhan terbaik diberikan untuk empat jenis kategori program acara, yakni Talent Show, Feature/Dokumenter, Sinetron, dan Reality Show. Sedangkan untuk Apresiasi Program Acara Ramadhan diberikan untuk seluruh jenis program, lintas genre program acara yang memenuhi kriteria baik.

Berikut nominasi dan kategori program acara terbaik Ramadhan 2015:

Kategori Talent Show:

1. Hafizh Qur’an 2015 (Trans 7)

2. Aksi Junior (Indosiar)

3. Hafidz Indonesia (RCTI)

 

Kategori Feature/Dokumenter:

1. Tegaknya Surau Kami (Trans TV)

2. Muslim Traveler (Net. TV)

3. Risalah (Kompas TV)

4. Musafir Ramadhan (Trans 7)

 

Kategori Sinetron:

1. Tiga Semprul Mengejar Surga (SCTV)

2. Ngantri ke Surga (RCTI)

3. Para Pencari Tuhan Jilid 9 (SCTV)

4. Di bawah Lindungan Abah (Trans TV)

 

Kategori Reality Show:

1. Hijrah Selebriti (Trans TV)

2. Kupenuhi Panggilanmu (RTV)

3. Catatan Harian Dewi Sandra (Trans TV)

 

Program Acara Terbaik Ramadhan 2015:

1. Kategori Talent Show: Hafidz Indonesia (RCTI)

2. Kategori Feature/Dokumenter: Muslim Traveler (Net. TV)

3. Kategori Sinetron: Para Pencari Tuhan Jilid 9 (SCTV)

4. Kategori Reality Show: Kupenuhi Panggilanmu (RTV)

 

Apresiasi Program Ramadhan 2015 diberikan kepada:

1. Aksi Junior (Talent Show - Indosiar)

2. Hafizh Quran 2015 (Talent Show - Trans 7)

3. Di Bawah Lindungan Abah (Sinetron - Trans TV)

4. Cahaya Hati Ramadhan (Ceramah - ANTV)

5. Fatwa (Ceramah - TVRI)

6. Hijab Stories Spesial Ramadhan (Ceramah - TV One)

7. Ngabuburit Ke Pesantren Bareng Opick (Sketsa - MNC TV)

8. Inspirasi Hari Ini (Kultum - iNews)

9. Cerita Hati Ramadhan (Talk Show - Kompas TV)

10. Tafsir Al Mishbah (Talk Show - Metro TV)

11. Rindu Suara Adzan (Reality Show - Global TV)

Pengumuman Peserta Sekolah P3SPS Angkatan III

 

Sekolah P3SPS telah memasuki angkatan III. Program bimbingan teknis yang diperuntukkan untuk semua kalangan mulai dari praktisi lembaga penyiaran, mahasiswa hingga masyarakat umum ini akan diselenggarakan pada 11 - 13 Agustus 2015 di Kantor KPI Pusat. Sekolah P3SPS merupakan salah satu upaya Komisi Penyiaran Indonesia untuk mengembangkan sumber daya manusia dalam menjamin profesionalitas di bidang penyiara, seperti yang telah diamanatkan undang-undang.

Dalam pelaksanaannya, Peserta Sekolah P3SPS tidak dipungut biaya apapun. Penyelenggaraannya ditanggung oleh APBN. Berdasarkan hasil pendaftaran, berikut nama peserta Sekolah P3SPS angkatan III:

 

No Nama Lembaga
1 TOTO SUSILO TRANS 7
2 YUSDY WIBOWO TRANS 7
3 BERNA DIAN NET.TV
4  TITO ANDRO PRADIPTA  METRO TV
5 SANTI RAHARTO METRO TV
6 DODY WIJAYA METRO TV
7 WINDY VARISTIN TV MU
8 M. SURYA SYAHPUTRA TV MU
9 IMAM FEBRIAN TV MU
10 NUR FUAD INDOSIAR
11 RAHMANIA TEHRIMELLE GLOBAL TV
12 RAZI HISYAM GLOBAL TV
13 GURITNO HIMANTORO MNC TV
14 LAMSIYAN MNC TV
15 FAJRIAH SAFRIL MNC TV
16 WADDI ARMI RRI PRO3 JKT
17 LITA HARIYANI SCTV
18 ERDI TAUFIK SCTV
19 DONNY KURNIAWAN SCTV
20 PURNAMA YUDHA MNC TV
21 WANDA AYU A UMUM
22 USSY KARUNDENG TVRI
23 RUDY WIDIATMOKO NET.TV
24 MARINA NET.TV
25 ELISABETH PAULI INDIKA FM
26 AHMAD SETIAWAN  ELSHINTA
27 ERLIN SEPTIYANA ELSHINTA
28 BERNADUS NUGROHO RCTI
29 AM FIKRI RCTI
30 SAPTONO RCTI


 

Diskusi KPI dan TVRI Upaya Tingkatkan TV Publik

Jakarta – KPI Pusat mengundang diskusi TVRI membahas sejumlah program siaran yang ada di lembaga penyiaran publik tersebut, Rabu, 29 Juli 2015. Hadir dalam diskusi yang berlangsung di kantor KPI Pusat Koordinator bidang Isi Siaran sekaligus Komisioner KPI Pusat, Agatha Lily dan Komisioner KPI Pusat bidang Isi Siaran, Sujarwanto Rahmat Arifin. Adapun TVRI dihadiri langsung Direktur Program TVRI, Markus RA Prasetyo.

Di awal diskusi, Markus Prasetyo biasa disapa Kepra, mengucapkan terimakasih atas pengawasan dan peringatan yang dilakukan KPI terhadap program acara yang ada di TVRI. Menurutnya, apa yang dilakukan KPI memberi dorongan terhadap pihaknya untuk terus meningkatkan program isi siarannya.

“Kami sangat bersungguh-sungguh melakukan pengawasan internal kami. Karena itu, kami sangat keras terhadap hal-hal sensitif. Kami sadar atas tanggungjawab kami sebagai media pemersatu bangsa. Karena itu, kami berterimakasih atas pengawasan yang dilakukan KPI dan berharap KPI bisa selalu mengingatkan kami atas tanggungjawab tersebut,” kata Kepra yang ikut didampingi GM News dan GM Program TVRI, Bambang Siswanto dan Irfan.

Sementara itu, S. Rahmat Arifin menegaskan, TVRI memiliki beban lebih berat ketimbang lembaga penyiaran swasta. Pasalnya, TVRI merupakan televisi milik publik. Karenanya, lanjut Rahmat, apa yang diinginkan publik merupakan acuan bagi TVRI untuk membuat sebuah program, bukannya rating.

“Saya mengapresiasi TVRI yang sudah menghilangkan tayangan iklan-iklan pengobatan alternatif dan investasi yang merugikan masyarakat,” tambah Rahmat.

Apresiasi senada juga disampaikan Agatha Lily terkait langkah TVRI yang tidak lagi menayangkan iklan-iklan pengobatan alternatif. Lily juga mengapresiasi langkah yang dilakukan TVRI pada saat acara resepsi perkawinan anak Presiden Joko Widodo. Menurutnya, cara TVRI dapat menjadi acuan bagi televisi lain dalam menyiarkan acara sejenis.

Lily juga mengingatkan TVRI untuk lebih berhati-hati dalam menayangkan programnya. Pasalnya, pelanggaran yang dilakukan TVRI dampaknya akan besar karena televisi publik adalah tumpuan masyarakat Indonesia. “Saya harap TVRI menjadikan publik sebagai acuan dan tidak terpengaruh rating,” paparnya.

Dalam kesempatan itu, Kepra juga menyampaikan sejumlah upaya TVRI untuk meningkatkan kualitas siaran seperti mengikuti berbagai Diklat terkait dan memperketat pengawasan internal. ***

Minimalisir Pelanggaran, KPI dan I-News TV Berdialog

Jakarta – Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat mengundang I-News TV untuk berdialog mengenai beberapa program acara di televisi tersebut. Dialog yang berlangsung pada Kamis siang, 30 Juli 2015, di ruang rapat kantor KPI Pusat, dihadiri langsung Koordinator bidang Isi Siaran sekaligus Komisioner KPI Pusat, Agatha Lily dan Komisioner KPI bidang Isi Siaran Sujarwanto Rahmat Arifin.

Dimuka pertemuan, S. Rahmat Arifin mengatakan, dialog ini bertujuan membangun komunikasi dengan lembaga penyiaran sekaligus memberikan masukan untuk peningkatan isi siaran lembaga penyiaran yang bersangkutan.

Kemudian, Rahmat menjabarkan hal-hal yang perlu diperhatikan I-News TV seperti kehati-hatian dalam penayangan berita yang mengandung unsur kekerasaan. Adegan kekerasaan dalam bentuk apapun sangat riskan dan berdampak kurang baik terhadap pemirsa khususnya anak-anak dan remaja. “Sebaiknya adegan pemukulan atau perusakan terhadap orang maupun benda jangan ditayangkan atau juga di blur secara maksimal,” katanya di depan perwakilan I-News TV yang hadir dalam dialog.

Selain itu, lanjut Rahmat, aspek perlindungan terhadap anak-anak dan remaja menjadi hal yang utama dalam penayangan berita. Pemberitaan terkait kasus kekerasaan atau asusila terhadap anak-anak harus diperhatikan dengan cermat dan jangan sampai akibat pemberitaan itu menimbulkan unsur traumatik terhadap anak-anak dan remaja tersebut di masa yang akan datang.

“Baik korban ataupun pelaku tindakan asusila yang di bawah umur tidak boleh terungkap identitasnya, baik itu data pribadi maupun keluarga. Mereka harus dilindungi. Ini untuk menjaga masa depan mereka dikemudian hari,” kata Rahmat.  

Rahmat menyatakan perlunya peningkatan kualitas atau cita rasa juranalistik kita. Ini untuk mengubah hal-hal yang dianggap misalnya terlalu histeris tanpa meninggalkan unsur faktanya.

Sementara, Komisioner KPI Agatha Lily menambahkan pentingnya pengontrolan berlapis untuk program sebelum ditayangkan. Ini untuk meminimalisir pelanggaran atau juga adegan-adegan yang tidak pantas ditayangkan. “Kualiti kontrol ini memang akan menimbulkan beban biaya bagi lembaga, tapi ini berefek baik untuk keamanan tayang,” paparnya.

Menanggapi masukan KPI Pusat, perwakilan I-News TV, Driantama menyampaikan terimakasihnya. Drian menilai, masukan dari KPI Pusat penting untuk membangun kualitas isi tayangan lembaga penyiaran. “Kami siap bekerjasama dan kami memang memerlukan masukan-masukan seperti ini. Kami juga minta KPI Pusat melakukan sosialisasi aturan P3 dan SPS di lingkungan I-News TV,” tuturnya yang langsung diamini dua Komisioner KPI Pusat tersebut. ***

KPI Gelar Acara Penghargaan Program Siaran Ramadhan 2015

Jakarta - Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) akan menyelenggarakan acara Penghargaan Program Siaran Ramadhan Terbaik dan Apresiasi Program Siaran Ramadhan 2015. Kegiatan ini adalah agenda tahunan yang dilaksanakan KPI bersama Majelis Ulama Indonesia (MUI) dalam mengevaluasi sekaligus mengapresiasi program siaran Ramadhan setiap tahun.

Penghargaan Program Siaran Ramadhan adalah puncak kegiatan pengawasan dan penilaian yang dilakukan KPI bersama MUI untuk tayangan siaran televisi selama bulan puasa. Sebelum masuknya bulan Ramadhan, KPI sudah mengundang seluruh Lembaga Penyiaran dan menyampaikan pentingnya peningkatan kualitas siaran yang lebih baik dari Ramadhan sebelumnya, yakni program acara yang menyajikan siaran yang mendorong kekhusukan selama pelaksanaan puasa. Selain itu, KPI juga memberikan teguran, sanksi, dan pembinaan kepada Lembaga Penyiaran yang melanggar pada setiap 10 hari pelaksaan Ramadhan.

Pada Ramadhan tahun lalu, KPI dan MUI memberikan apresiasi kepada sejumlah program acara. Tahun ini ada yang berbeda, ada Penghargaan Program Siaran Ramadhan Terbaik dan Apresiasi Program Siaran Ramadhan. Penghargaan Program acara terbaik diberikan untuk tayangan yang dianggap memenuhi kriteria, Kualitas; substansi materi yang relevan dan kontekstual dengan Ramadhan, Kreativitas; Pengemasan yang menarik dan disukai pemirsa, Orisinalitas; keaslian ide program, dan Kontinuitas; konsistensi dan survive. 

Penghargaan Program Acara Ramadhan Terbaik diberikan untuk empat jenis program acara, yakni Talent Show, Feature/Dokumenter, Sinetron, dan Reality Show. Sedangkan untuk Apresiasi Program Acara Ramadhan diberikan tanpa ketentuan kategori acara, lintas jenis dan genre acara dengan kriteria baik. 

Acara Penghargaan Siaran Program Siaran Ramadhan 2015 akan berlangsung pada Jumat, 31 Juli 2015 di Gedung Serbaguna Kominfo, Jalan Medan Merdeka Barat No. 9, Jakarta Pusat, Pukul 13.00 WIB. Kegiatan ini bersamaan dengan acara halal bihalal KPI. Acara akan dihadiri oleh Menteri Kominfo Rudiantara, Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Ketua Komisi I DPR RI Mahfudz Siddiq, Ketua MUI, sejumlah Direktur Lembaga Penyiaran dan pemilik media penyiaran, serta awak media.

<< < Agustus 2015 > >>
Se Se Ra Ka Ju Sa Mi
          1 2
3 4 5 6 7 8 9
10 11 12 13 14 15 16
17 18 19 20 21 22 23
24 25 26 27 28 29 30
31            
logo kpi
Komisi Penyiaran Indonesia Pusat Gedung Sekretariat Negara Lantai VI
Jl.Gajah Mada No.8, Jakarta 10120
Indonesia
Telp. 021-6340713
Fax. 021-6340667, 6340679