Islamabad -- Presiden Dr Arif Alvi hari ini, pekan lalu, meresmikan Platform Informasi Digital Nasional (PIDN) untuk digitalisasi organisasi media pemerintah, termasuk Radio Pakistan di Islamabad.

Berbicara pada upacara peluncuran itu, Presiden Arif Alvi mengatakan, media digital memiliki peran penting dalam menyoroti masalah Kashmir, memerangi Islamofobia dan menggambarkan budaya sejati Pakistan. Dia mengatakan peran media telah meningkat berlipat ganda dalam membangun narasi dan melawan berita palsu untuk menghentikan sensasionalisme dan ketidakpastian. Dia mengatakan media digital memiliki potensi besar dalam komersialisasi olahraga dan acara lainnya untuk menghasilkan pendapatan juga.

Presiden mengucapkan selamat kepada Kementerian Informasi dan Penyiaran dan departemen terkait atas inisiatif besar digitalisasi ini.

Sebelumnya, dalam kesempatan tersebut, Menteri Penerangan dan Penyiaran Chaudhry Fawad Hussain mengatakan pemerintah berkomitmen untuk mentransformasi media negara untuk memperkuat narasi negara. Dia mengatakan pergi adalah hari-hari ketika negara-negara ditaklukkan melalui perang. Dia mengatakan sekarang dunia telah berubah dari perang fisik menjadi perang narasi. Dia mengatakan Pakistan memberikan 70.000 pengorbanan dalam perang melawan teror, tetapi sayangnya, kami tidak dapat memberi tahu komunitas global tentang kontribusi kami dalam mengalahkan narasi terorisme.

Menteri mengatakan kami telah mengalihkan Radio Pakistan ke internet dan memulai Radio Pakistan Podcast untuk menyediakan konten audio dan video berkualitas kepada orang-orang tentang berbagai topik.

Dia mengatakan Associated Press Pakistan sedang membuat kantor berita media digital setara dengan kantor berita internasional. Selain itu, transmisi kabel juga sedang didigitalisasi, katanya.

Chaudhry Fawad Hussain mengatakan Televisi Pakistan diluncurkan pada tahun 1964 dan hari ini sedang dialihkan ke teknologi High Definition.

Menteri mengatakan Departemen Informasi Pakistan telah dibuat tanpa kertas. Dia mengatakan proses iklan di PID telah dibuat terkomputerisasi untuk memastikan transparansi. Dia mencatat bahwa pemerintah telah membayar semua iuran yang belum dibayar dari rumah media.

Chaudhry Fawad Hussain mengatakan bahwa Universitas Teknologi Media akan didirikan untuk memberikan pendidikan dan pelatihan dalam jurnalisme, seni pertunjukan, dan teknologi terkait media lainnya.

Penting untuk disebutkan bahwa di bawah NDIP, “Radio Pakistan Podcast” diluncurkan untuk menyediakan konten audio dan video berkualitas kepada orang-orang tentang berbagai topik.

Podcast menawarkan wawancara pejabat, ulasan berita harian, program urusan terkini, dokumenter, musik, olahraga, dan banyak lagi untuk menginformasikan, mendidik, dan menghibur orang.

Orang-orang dapat mengakses podcast Radio Pakistan di podcast.radio.gov.pk.

Dengan peluncuran Radio Pakistan Podcast, penyiar negara mencapai tonggak sejarah lain dalam memproduksi dan menyajikan wawancara video. Red dari https://radio.gov.pk/

 

Hak Cipta © 2021 Komisi Penyiaran Indonesia. Semua Hak Dilindungi.