Yogyakarta - Penyamaan persepsi terhadap peraturan KPI - P3SPS diperlukan untuk menghasilkan program yang berkualitas.  Agatha Lily, Komisioner Bidang Pengawasan Isi Siaran yang menjadi narasumber dalam acara TVRI tersebut menyadari bahwa pelatihan semacam ini masih sangat minim dilakukan terhadap lembaga penyiaran padahal ini adalah amanat UU Penyiaran. Bertempat di Hotel Cakra Kembang Yogyakarta, 19 Agustus 2014, acara tersebut dihadiri oleh Kabid Program TVRI Pusat dan Yogyakarta,  Perwakilan Kepsta TVRI Yogyakarta, Kabid Program, Kepala Seksi Pengembangan Usaha, Produser dan Editor TVRI Yogyakarta. 

Sejumlah pertanyaan kritis ditujukan kepada KPI terkait peran dan kewenangan KPI, batasan dan larangan di dalam P3SPS, sanksi yang dapat diberikan KPI kepada lembaga penyiaran, penanganan pengaduan masyarakat dan perlakuan yang adil terhadap lembaga penyiaran serta parameter lain di luar rating untuk mengukur kualitas siaran.

Peserta pelatihan dari TVRI mengapresiasi kinerja KPI yang semakin baik dari tahun ke tahun dan akan mendukung langkah KPI untuk bersikap tegas dalam menyikapi tayangan-tayangan yang merusak masa depan anak generasi penerus bangsa. Dalam kesempatan tersebut, Agatha Lily mengingatkan bahwa lembaga penyiaran publik menanggung beban dan tanggung jawab 2 kali lipat dibandingkan TV swasta karena TV publik harus netral, berimbang dan tidak komersil.

Dalam setiap program, TVRI berperan sangat penting untuk menjadi TV terdepan dalam mencerdaskan bangsa. Program TVRI yang baikpun tak luput dari perhatian KPI. Sebagai contoh, Program Jelang Beduk Ramadhan mendapat apresiasi dari KPI dan MUI sebagai kategori baik. Apresiasi ini dibutuhkan disamping punishment agar masyarakat memperoleh informasi mana tayangan-tayangan yang inspiratif, mendidik dan menghibur. KPI mengingatkan juga agar TVRI tidak berpatokan hanya pada rating semata, ukuran-ukuran kualitatif hendaknya menjadi tolok ukur TVRI dalam menyajikan program-programnya kepada masyarakat.

Jakarta - Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat melayangkan teguran kedua untuk program siaran “Ripley’s Believe Or Not” yang ditayangkan stasiun televise ANTV. Teguran ini diberikan setelah program tersebut kedapatan melanggar aturan P3 dan SPS KPI tahun 2012 pada 10 Agustus 2014 pukul 07:47 WIB. Demikian ditegaskan Ketua KPI Pusat, Judhariksawan, dalam surat teguran yang ditandatangani pada Selasa, 19 Agustus 2014.

Menurut Judha, program tersebut secara eksplisit menayangkan adegan berbahaya seorang wanita berjalan di atas pecahan kaca tanpa menggunakan alas kaki. Selain itu, terdapat pula adegan dimana seorang wanita ditimbun banyak pecahan kaca hingga lehernya. “Jenis pelanggaran ini dikategorikan sebagai pelanggaran atas perlindungan anak-anak dan remaja, ketentuan jam tayang  serta penggolongan program siaran yang diatur dalam P3 dan SPS,” katanya.

Pasal yang dilanggar yakni  Pasal 14 dan Pasal 21 ayat (1) Pedoman Perilaku Penyiaran (P3) serta Pasal 15 ayat (1) dan Pasal 37 ayat (4) huruf a Standar Program Siaran (SPS) KPI tahun 2012.

Menurut catatan KPI Pusat, sebelumnya program ini telah menerima surat teguran tertulis pertama dengan No. 1550/K/KPI/07/14 tertanggal 2 Juli 2014. Secara lisan KPI Pusat telah beberapa kali menyampaikan kepada pihak bersangkutan untuk melakukan editing secara sempurna terhadap adegan-adegan berbahaya pada program ini. Bahkan, KPI meminta ANTV untuk mematuhi ketentuan jam tayang dewasa yakni di atas pukul 22.00 WIB.

Dalam surat teguran kedua itu, KPI Pusat menegaskan akan terus melakukan pemantauan dan meningkatkan sanksi yang lebih berat jika pihak terkait tidak mengindahkan teguran ini.

Jakarta - Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat akan menyelenggarakan Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas). Acara tersebut adalah pertemuan seluruh pimpinan Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) dari 33 provinsi di seluruh Indonesia. Acara akan berlangsung di Jakarta pada Selasa - Jumat, 02 - 05  September 2014.

Komisioner KPI Pusat Bidang Kelembagaan Fajar Arifianto Isnugroho mengatakan, satu di antara tugas KPI adalah menjamin informasi yang sehat bagi bagi masyarakat. “Dalam Rapimnas, akan membahas bagaimana menjamin informasi yang sehat untuk masyarakat di zaman yang banjir dengan informasi saat ini,” kata Fajar di Kantor KPI Pusat, Jakarta, Jumat, 15 Agustus 2014.

Selain itu, menurut Fajar, bahasan tentang netralitas dan keberimbangan informasi lembaga penyiaran akan menjadi pembahasan dalam agenda Rapimnas. Menurut Fajar, ini tidak lain, karena frekuensi yang digunakan lembaga penyiaran adalah milik publik yang dipinjamkan.

Lebih lanjut Fajar menerangkan, pentingnya pembahasan netralitas lembaga penyiaran ini, karena saat pelaksanaan Pemilu Legislatif (Pileg) dan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2014 lembaga penyiaran menjadi terpolarisasi pada golongan tertentu dan afiliasi partai politik.

“Untuk membentengi hal itu, kami akan ajak KPID untuk selalu menyertakan masyarakat dalam hal literasi media, karena dengan literasi masyarakat mampu memahami, menganalisis, informasi yang disampaikan media,” ujar fajar.

Bahasan lain dalam Rapimnas KPI 2014, yakni mereview langkah-langkah KPI untuk mengawal proses revisi Rancangan Undanmg-undang (RUU) Penyiaran masih dalam pembahasan di DPR RI. Ini tidak lain, karena RUU Penyiaran menjadi dasar payung hukum dan rujukan dan desain sistem penyiaran nasional kita, terutama terkait digitalisasi penyiaran, serta menyikapi kebijakan dan dinamika penyiaran yang semakin kompleks.

MATARAM – Wakil Gubernur Nusa Tenggara Barat H. Muhamad Amin, SH atas nama Gubernur mengambil sumpah jabatan dan melantik  tujuh komisioner baru KPID NTB masa bakti 2014-2017. Pelantikan berlangsung di Ruang Rapat Utama (RRU) Gubernur, pada Jumat, 15 Agustus 2014.

Komisioner yang dilantik adalah Badrun AM., S.Sos.I, Sukri Aruman S.Pt, Lalu Sukron Prayogi S.Pd, Maryati SH., MH, Suhadah SE., M.Si, Rifky Anwar, SH, dan Arwan Syahronie, SE. Dari tujuh komisioner yang dilantik, Rifky Anwar dan Arwan Syahroni merupakan komisioner baru.

Proses pelantikan disaksikan Ketua KPI Pusat Dr. Judhariksawan SH., MH, pimpinan DPRD NTB, para kepala dinas lingkup Provinsi NTB, tokoh masyarakat, tokoh agama, Lermbaga Swadaya Masyarakat (LSM), pers, dan tamu undangan lainnya. “Tugas yang saudara emban, tidaklah ringan, karena KPID merupakan lembaga yang dibentuk untuk memberikan jaminan kepada masyarakat NTB dalam memperoleh informasi yang layak dan benar,” kata Wakil Gubernur NTB dalam pidato sambutannya.

Lebih lanjut Muhamad Amin menjelaskan, kewajiban dan wewenang KPI yang diamanatkan dalam Undang-Undang Penyiaran. Wakil Gubernur juga menyinggung kecenderungan masyarakat NTB menonton tayangan TV khususnya kaum Ibu yang menyukai tayangan sinetron. ”Di ruangan ini juga banyak penggemar sinetron juga toh. Dan demi sinetron, sampai-sampai shalat maghribnya dikebut juga, biar tidak ketinggalan cerita sinetron kesayangannya itu,” ujar Wakil Gubernur yang disambut gelak tawa hadirin.

Muhamad Amin  juga menyinggung fenomena penyiaran televisi nasional dan terpolarisasinya masyarakat NTB karena keberpihakan media  saat berlangsungnya Pemilihan Umum khususnya Pilpres 2014. “Maklum ada media yang dukung Prabowo Hatta, ada juga yang pro Jokowi-JK, masyarakat NTB ikut terbelah karena perilaku media televisi yang cenderung partisan dan berpihak. Seharusnya ini tidak terjadi,” tegas Muhamad Amin. Wakil Gubernur berharap agar KPID NTB dapat melaksanakan tugasnya dengan baik dalam rangka penegakan hukum dan penjatuhan sanksi lembaga penyiaran yang melakukan pelanggaran.

Sementara itu, Ketua KPI Pusat Judhariksawan dalam sambutannya mengapresiasi acara pelantikan dan pengambilan sumpah jabatan Komisioner Baru KPID NTB periode 2014-2017.”Mereka yang dilantik hari ini adalah komisioner terbaik, apalagi lima diantaranya merupakan komisioner lama. Bahkan setahu saya mereka diberi perpanjangan masa jabatan oleh Pemerintah Daerah, tentu saja karena prestasi dan kinerja terbaik mereka selama ini,” ungkap Judha.

Lebih lanjut, Judhariksawan juga menjelaskan strategisnya peran penyiaran dalam pembangunan nasional khususnya dalam memperkukuh integrasi nasional. Terbinanya watak dan jati diri bangsa yang beriman dan bertakwa, mencerdaskan kehidupan bangsa da memajukan kesejahteraan Umum. “Sejarah mencatat, kemerdekaan Indonesia pada 17 Agustus 1945 juga tidak lepas dari peran media penyiaran, itulah yang patut kita syukuri,” terang Judhariksawan.

Selain itu kondisi penyiaran nasional saat ini, menurut Judha, berada dalam kondisi dilematis dan ironi. Apa yang menjadi semangat dalam Undang-Undang Nomor 32 tahun 2002 tentang penyiaran tidak sepenuhnya dijalankan dengan baik, bahkan cenderung disimpangkan oleh banyaknya peraturan pelaksanaaan yang kontraproduktif dan menegasikan kewenangan KPI sebagai regulator penyiaran.

Terlepas dari berbagai persoalan yang melingkupi penyiaran nasional, Judhariksawan mengingatkan Komisioner baru KPID NTB untuk memastikan berjalannya Sistem Stasiun Jaringan (SSJ) yang diharapkan efektif berlaku tahun ini. “Tentunya bila SSJ ini berjalan normal akan memberi dampak yang lebih baik bagi daerah, setidaknya muatan konten lokal minimal 10% itu dijalankan TV jaringan. Selain itu, hal ini juga akan membuka lapangan kerja baru bagi daerah khususnya untuk mereka yang ingin berkarir di dunia penyiaran,” ujar Judha. (KPID NTB)

Jakarta - Komisi Penyiaran Indonesia (KPI) Pusat memanggil pengelola program acara “Just Alvin” Metro TV. Pemanggilan dilakukan terkait pengaduan Ibunda Marsanda, Riyanti Sofyan, pada Selasa, 12 Agustus 2014 atas program acara “Just Alvin” yang menghadirkan bintang tamu Marshanda dalam episode “The Real Me” yang tayang pada 10 Agustus 2014.

Dalam pengaduannya ke KPI Pusat, Riyanti merasa tidak mendapatkan ruang berbicara akan hal yang diperbincangkan dalam program acara “Just Alvin”.  “Kami hanya ingin mengklarifikasi atas aduan yang ada. Ini dalam upaya mendengarkan kedua belah pihak,” kata Komisioner KPI Pusat Sujarwanto Rahmat Arifin di hadapan tim program acara “Just Alvin”, di kantor KPI Pusat,  Jakarta, Kamis, 14 Agustus 2014.

Adapun yang hadir dalam pemanggilan klarifikasi program acara, “Just Alvin”, yakni Newstainment and Non Buletin Manager Agus Mulyadi, Pembawa Acara Program Alvin Adam, Leo dan Agus dari bagian produksi program tersebut.

Dalam klarifikasinya, Agus mengatakan, program acaranya “Just Alvin” selalu menekankan pada keberimbangan (cover both side) dari sisi narasumber. Namun menurutnya, praktik keberimbangan itu dimunculkan dalam episode berikutnya.

“Ini seperti contoh saat menghadirkan Ahmad Dhani dan Maia dalam episode yang terpisah. Demikian juga dengan Ibunda Marshanda, kami sudah hubungi via telepon, namun kami belum mendapatkan tanggapan,” ujar Agus.

"Kami ingin semua tamu yang hadir dalam 'Just Alvin' bicara nyaman tanpa setting dan rekayasa. Saya hanya menjadi pendengar saja,” terang Alvin.

Dari segi tema acara, Komisioner KPI Pusat Agatha Lily mengingatkan tentang kepantasan apa yang disampaikan, yakni konflik antara ibu dan anak. “Hal semacam ini tidak baik ditampilkan diruang publik,” kata Lily sambil menunjukan beberapa pasal yang diatur dalam P3 dan SPS KPI terkait pemberitaan tentang masalah kehidupan pribadi.

Selain itu, menurut Lily pewawancara wajib mengingatkan atau menghentikan narasumber yang menyampaikan hal-hal yang tidak layak disiarkan kepada publik.

Menjawab pertanyaan itu, Alvin merasa, program acaranya berbeda dengan acara intertainment lainnya. Alvin menyebut acaranya sebagai pendekatan jurnalisme rasa dan mengedepankan empati kepada tamu yang hadir. “Bagaimana kalau Marshanda ke televisi lain? Kami rasa ini pelajaran bagi kita semua akan hal seperti ini. Acara saya tidak menjustifikasi, hanya memberi ruang bicara dan mendengarkan mereka bicara,” terang Alvin.

Di akhir acara, Rahmat menjelaskan, akan menjadikan seluruh dari keterangan dalam pertemuan itu sebagai bahan kajian KPI untuk tindakan lanjut lainnya. “Kami rasa cukup keterangan dan klarifikasinya. Semuanya akan jadi bahan kajian dan jadi bahan keputusan KPI,” kata Rahmat.

Hak Cipta © 2021 Komisi Penyiaran Indonesia. Semua Hak Dilindungi.