Selat Panjang – Bupati Kepulauan Meranti, Irwan, mengaku risau dengan banyaknya siaran TV yang kurang sesuai dengan pribadi dan gaya hidup bangsa Indonesia. Untuk itu, ia mengajak masyarakat untuk lebih selektif memilih siaran TV yang sesuai, nilai-nilai positif dan budaya yang ada dimasyarakat saat ini tidak hilang.

"Saya meminta masyarakat dapat memfilter mana tayangan yang baik dan mana yang perlu diwaspadai, agar nilai positif saat ini tidak hilang," ujar Bupati Irwan, saat membuka kegiatan Sosialisasi Keluarga Cinta Siaran Indonesia, yang digelar oleh Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Riau, di Gedung Orange Kantor Bupati, Senin (17/9/2018).

Hadir dalam acara itu, Ketua KPID Riau Falzan Surahman, Komisioner KPI Riau Isah Setiawan, Kabag Kominfo Meranti Drs Saiful Ikram, dan 80 orang peserta yang sebagian besar terdiri dari anak-anak muda generasi milineal.

Menurut Irwan, banyak tayangan TV yang disiarkan oleh televisi swasta di Indonesia tidak sesuai dengan budaya dan nilai-nilai yang ada di masyarakat. Seperti sinetron yang banyak mempertontonkan gaya hidup Hedonis hidup mewah dan berfoya-foya.

"Gaya hidup hedonis seperti di kota besar itu jelas tidak sesuai dengan kehidupan masyarakat Indonesia secara luas, khususnya yang berada di perbatasan," ucap Bupati.

Untuk itu, orang nomor satu di Kepulauan Meranti itu meminta, para pengusaha TV kabel dan radio yang beroperasi di Meranti untuk dapat membantu masyarakat menampilkan siaran TV yang baik dengan biaya yang terjangkau. Selain itu ia berharap KPID Riau dapat mengawal siaran yang ditayangkan oleh TV swasta Nasional, agar tidak merusak nilai-nilai dan budaya yang telah mengakar selama ini.

"Saya berharap KPID dapat mengawal penayangan siaran yang sesuai dengan kondisi dan kepribadian bangsa, terutama diwilayah perbatasan," harapnya.

Pada kesempatan itu, Bupati Irwan juga meminta KPID Riau untuk mendorong hadirnya TVRI dan TV Nasional lainnya di Meranti. Karena seperti yang terjadi saat ini masyarakat lebih familiar dengan tayangan TV dari negara tetangga Malaysia dan Singapura. Sebab jaringan TV Nasional belum dapat ditangkap.

"Masyarakat wajib cinta siaran Indonesia, namun bagi masyarakat Meranti yang tidak dapat menangkap siaran TV Nasional lebih cenderung menonton siaran Malaysia dan Singapura. Untuk itu kita berharap KPI dapat memfasilitasinya dengan melakukan penguatan, agar siaran Indonesia diwilayah perbatasan semakin terasa dan menumbuhkan kecintaan masyarakat terhadap TV Indonedia," jelas Bupati.

Terakhir, di hadapan para pengusaha TV lokal, Bupati Irwan menghimbau kepada para pengelola TV kabel dan radio di Meranti, untuk melengkapi legalitas perusahaan untuk menghindari permasalahan dikemudian hari. Bupati juga mendorong pengusaha yang berminat investasi di bidang TV dan Radio untuk berinvetasi di Meranti agar dapat membantu masyarakat dapat menikmati semua tayangan TV Nasional dengan gambar yang baik dan biaya murah.

Sementara itu, Ketua KPID Riau Falzan Surahman, dalam sambutannya menjelaskan KPI sebagai lembaga penyambung lidah masyarakat yang bertugas untuk menjaga karakter dan jati diri bangsa.

Dalam menyikapi siaran TV swasta saat ini menurut Falzan, ada dua sisi mata uang yang berbeda pertama sisi bisnis dan kedua memperkokoh persatuan serta mencerdaskan kehidupan bangsa, untuk itu KPI akan komit menjadi kontrol sosial mengawal tayangan tayangan yang layak disajikan kepada masyarakat.

Melalui kegiatan sosialisasi Keluarga Cinta Tayangan Indonesia ini dapat memberikan pengetahuan kepada masyarakat dalam memilih tayangan yang ideal dan baik konsumsi keluarga. 

"Kami harap dengan keberadaan KPID penguatan siaran Indnesia di wilayah perbatasan semakin terasa dan mampu menumbuhkan kecintaan masyarakat terhadap siaran Indonesia," ucap Falzan. Red dari goriau.com 

Hak Cipta © 2018 Komisi Penyiaran Indonesia. Semua Hak Dilindungi.